Mengurus Pergantian Paspor

Mengurus Paspor kadang menjadi momok buat sebagian orang. Sebelum pergi ngurus biasanya sudah kebayang duluan: ribet, antri, banyak calo, dipersulit, lama! Iya kan? Nah… Belum lama (Desember 2013) saya sempat mengurus pergantian paspor dari paspor lama yang 2014 sudah mau expired ke paspor baru.

Awalnya sempat mendapat info simpang siur soal kelengkapan dokumen. Bahkan kawan saya sesama wartawan ada yang bilang “Lu harus pake surat keterangan dari kantor!” Nah lo!… Males banget kan. Lihat tampang boss gue aja sudah males apa lagi minta surat buat paspor?

Akhirnya saya nekat datang ke kantor imigrasi dengan dokumen sebagai berikut: KTP, KK, Ijazah S1, Paspor lama, Akte Lahir. Semuanya difotokopi ukuran A4. Ya! fotokopi KTP pun harus dikertas A4. Saya datang ke Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Jakarta Barat. Alamatnya: Jl Pos Kota, Kec. Taman Sari. Di area Museum Fatahillah (Kota Tua). Tepatnya persis di samping Kantor Pos.

Tadinya mau ke Kantor Imigrasi Warung Buncit karena saya warga Jakarta Selatan. Tapi hare gene geto loh! Semua kantor Imigrasi DKI  juga bisa kok ngelayanin. Kan sudah online!

Saya datang pukul 06.00 pagi (kepagian bo!) dan kantornya masih sepi banget. Di sini sudah ada loket One Day Service yang katanya bisa melayani proses pembuatan paspor hanya 1 hari kerja. Saya pun duduk anteng sambil nunggu loket yang dibuka jam 08.00 – 14.00. Sayangnya nggak disediain tuh info prosedur yang jelas. Tapi petugasnya baik-baik sih terutama Satpam yang informatif dan helpful! I love you full deh, Pam! #eh

Nah prosedurnya ternyata:

  1. Isi formulir dulu. Karena saya nggak registrasi online (go show) jadi harus ngisi formulir yang dibagiin gratis sama Pak Satpam saat loket dibuka. Tapi ada bapak-bapak lain yang sudah registrasi online ya tetap ngisi formulir tuh. Jangan lupa bawa pulpen tinta hitam ya! Karena memang ngisinya harus pakai tinta hitam, itu prosedurnya, kata Pak Satpam.
  2. Validasi dokumen. Selanjutnya kalau sudah isi formulir, kita antri di loket untuk validasi alias cek kelengkapan dokumen. Nggak usah ambil nomor urut, antri aja. Yang antri juga dikit kok. Ramean waktu konser Metallica #eh
  3. Saya ketiban sial! Ternyata alamat KTP saya beda sama alamat di Kartu Keluarga (KK). Nah menurut petugas, alamatnya harus sama semua. Akhirnya yaaa… saya pulang lagi untuk ambil KK orang tua saya yang alamatnya sama dengan KTP saya. Ya maklum, KK waktu masih perjaka beda sama KK status single parents #uhuk! Nah jadi perhatiin tuh… data kartu identitas kudu sama! Ente punya pacar juga nggak mungkin beda orang tiap beda kota kan? hehehe….
  4. Setelah bolak-balik Kota – Lebak Bulus – Kota yang memakan waktu 3 jam, akhirnya validasi saya lulus! Tahap berikutnya ya langsung bayar Paspor. Caranya? Gampang! Petugas yang baik hati mengarahkan saya untuk menuju ruang tunggu dan ambil nomor antrian. Ambil nomornya pakai mesin berupa monitor touch screen gitu. Ada Satpam yang siap ngebantu kita. Tinggal masukin nama, tempat dan tanggal lahir lalu tekan menu “cetak”. Jreengg…. keluar deh nomornya!
  5. Setelah bayar, saya nunggu lagi untuk wawancara dan difoto (ini nih gue demen!…foto-foto cuy!) Antrinya nggak lama kok. Saya dapat nomor 205 dan waktu itu yang dipanggil baru sekitar nomor 180 tapi nggak sampe 15 menit saya sudah dipanggil wawancara. Petugasnya juga baik-baik, nggak mempersulit. Dan masih muda-muda pulak! Salah satunya malah ada yang mirip Choki Sitohang #eaaaak
  6. Selesai sesi foto, ya udah! Proses selesai! Saya dikasih surat pengambilan paspor. Paspornya? Nah itu dia! One Day Service itu artinya prosesnya 1 hari. Ambil paspor ya besoknya! Tapi dibanding 4 tahun lalu yang jadinya seminggu kan jauh lebih asyik yang ini. Iya nggak?

Nah nggak susah kan? Udah nggak jaman cuy pake jasa calo. Urus sendiri beres dan cepet kok. Yang penting cek dulu deh kelengkapan data (KTP, KK, Akte Lahir/Ijazah/Buku Nikah, Paspor lama) Untuk lebih afdolnya, cek aja website Imigrasi Indonesia

Prosedur ambil Paspor:

  1. Datang ke kantor Imigrasi tempat kita ngurus Paspor kemarin. Yaeyalaah… masak ke KUA? Bawa surat pengambilan paspor yang diberikan petugas kemarin. Loket pengambilan dibuka pukul 14.00. Ya udah antri aja. Jangan nyopet dan jangan joget-joget sendirian. Ntar diciduk Satpol PP lho!
  2. Paspor baru yang sudah jadi harus difotokopi dulu dan fotokopinya dikasih lagi ke loket. Kelar deh! Bisa traveling lagi. Asyiiik!!!

Nanya dong!

Sebaiknya daftar online dulu apa langsung?

Saya sih langsung. Tapi kalo kamu sempat daftar online dulu ya lebih baik, karena lebih cepat juga kayaknya pas antri validasi.

Bayar Paspor berapa?

Tergantung! Ada 2 jenis paspor. Paspor biasa atau yang e-Paspor. Yang biasa Rp 255.000, yang e-Paspor Rp 655.000

e-paspor itu apa? kayak kartu busway gitu? nggak ada stempel imigrasinya dong?

e-Paspor itu ya bentuknya buku juga. Tapi ada chip-nya. *Katanya petugas sih gitu* Jadi tenang aja, meski pakai e-Paspor, kamu masih bisa pamer banyak-banyakan stempel kok #eh

Paspor lama kita boleh diambil lagi?

Boleh banget! Petugas di loket pengambilan malah nawarin gue “mau diambil lagi nggak paspor lamanya?” Ya gue langsung jawab iya dong! Visa nya kan bisa buat kenang-kenangan hehehe. Caranya kita tinggal beli surat pernyataan dan materai 6000 di loket fotokopi. Isi aja suratnya (nama, alamat, nomor paspor lama) dan tempel materai nya, tanda tangan, kasih lagi ke petugas di loket pengambilan… beres deh!

Kalo pacar lama? boleh diambil lagi? #eh

Move on woy!!

Apa lagi yang harus diperhatikan saat ngurus paspor?

Pakai baju rapih, no sandal! Ente harus pake sepatu ya. Sarapan dulu dari rumah, bawa bekal kalau emang perlu. Tapi nggak perlu bawa tiker ama rantang kalee! Siapin tuh gadget, biar bisa main game saat nunggu loket buka. Gue sih sambil main FIFA2014 di tablet hehehe. Bawa buku bacaan yang bagus biar nggak bosen nunggunya. Buku “Travel Writer” nya Yudasmoro juga boleh #uhuk!

Banyak calo nggak di kantor Imigrasi?

Sepengetahuan saya sih enggak. Nggak ada yang nawar-nawarin juga! Tapi waktu konsernya Justin Bieber sih banyak calo #eh

Jadi ngurus pergantian paspor itu nggak ribet ya?

Kagak lah!

Kalo ngurusin pacar ribet gak?

Eh gue pentung lu ye!

Nah begitulah sekelumit sharing tentang ngurus pergantian paspor. Jika teman-teman ada info tambahan, monggo ditambahkan agar kita saling berbagi info. Terima kasih 🙂

Iklan

17 responses to “Mengurus Pergantian Paspor

  1. pak, beneran sekarang boleh perpanjang paspor di kantor imigrasi mana aja? oya sekalian nanya kantor imigrasi jaksel sudah balik ke mampang apa yg sementara waktu itu di tb simatupang? cari cari alamatnya di web kok ga ketemu. thanks.

    • bisa kok buktinya saya bisa. Saya warga Jaksel loh 🙂 betul yang jaksel sudah balik lagi ke Mampang. cuma katanya sih antri n penuh banget. makanya saya ke imigrasi yang di Kota karena selain lebih sepi, di sini juga punya layanan One Day Service

  2. boleh tanya donk pak. KK yang bapak maksud tdi harus sama alamatnya dengan yg di KTP, apakah statusnya jg harus sama. karena permasalahan saya justru, status di kk sudah menikah, karena memang baru menikah. tetapi ktp belum sempat untuk diubah menjadi menikah. kalau alamat, baik di ktp atau di kk sama. apakah karena status, proses verifikasi akan mempermasalahkan. terima kasih untuk jawabannya.

  3. Terima kasih infonya yg cihuy… saya warga jaksel pa I td ke 2 tempaat gak dpt kuota.. serius nih Pak jakbar lbh Sepi Dan gk kyk anti beras? Tanya dong a pa gak perlu langsung ambil nomer dulu sat tiba disana?tks

  4. Halo kak mau tanya, kalo mau ganti paspor biasa ke e-paspor itu, cap cap lama kita bakal hilang recordnya ngga sih? Soalnya kan paspor masa berlaku udh abis. Udah banyak cap juga, tapi baru pertama kali mau buat visa dan denger denger paspor diliat udh banyak cap apa belum. Aku takutnya kalo diperbaharui tapi lembar cap jadi kosong dan recordnya ilang, visanya ditolak huhu. Thanks before kakaaaaa.

    • Setahu dan pengalaman saya sih bisa apalagi kalo banyak cap dan visa. Tinggal bilang aja ke petugasnya nanti isi form pengambilan paspor lama. Waktu itu si gak pake bayar lagi tapi tauk deh sekarang

  5. Mas, mau nanya tp mungkin agak sama mengenai pertanyaan kk dan ktp sebelumnya, klo mau perpanjang paspor bagi yg sudah nikah (istri saya) tp masih menggunakan ktp dan kk lama (belum di update statusnya – masih belum kawin), ga masalah atau masalah ya? Saya mikir takutnya bermasalah karena sudah ada buku nikah/catatan sipil sudah menikah, mohon masukkannya.

    Nuhun…

    • sebaiknya data di update dulu mas biar nanti nggak disuruh bolak balik kalo ada kejanggalan data. kalau saya sih disuruh balik karena kk nya beda alamat dengan ktp

  6. Halo mas Yudasmoro,
    Saya mengurus paspor secara manual. Disaat mengambil formulir, saya tidak ada kendala. Setelah menunggu berjam-jam, akhirnya saya dipanggil menuju loket. Saat data saya di input petugas, ternyata alamat ktp dan alamat kk saya berbeda. saya mencoba menjelaskan bahwa rumah saya berada di persimpangan jalan (ada dua teras, jadi satu menghadap jalan x dan satunya lagi menghadap jalan y). Jadi saya bertanya apa yg harus saya lakukan kepada petugas yg bersangkutan dan beliau menyarankan saya untuk membuat surat keterangan dari lurah tempat saya berdomisili. Namun saya membaca beberapa artikel di internet, kalau surat keterangan dari lurah hanya berlaku bagi yg mengurus kesalahan nama dan tgl lahir saja, sedangkan kesalahan alamat tidak bisa. Maka itu saya takut, apakah bisa saya membawa surat pernyataan lurah yg menjelaskan alamat ktp dan kk saya? Karena tiket pesawat dan hotel sudah sempat dipesan dosen saya (dalam rangka study tour) dan hari keberangkatan tepat seminggu lagi. Apakah bisa paspor saya dikeluarkan pihak kantor imigrasi?

  7. Saya mengurus paspor secara manual. Disaat mengambil formulir, saya tidak ada kendala. Setelah menunggu berjam-jam, akhirnya saya dipanggil menuju loket. Saat data saya di input petugas, ternyata alamat ktp dan alamat kk saya berbeda. saya mencoba menjelaskan bahwa rumah saya berada di persimpangan jalan (ada dua teras, jadi satu menghadap jalan x dan satunya lagi menghadap jalan y). Jadi saya bertanya apa yg harus saya lakukan kepada petugas yg bersangkutan dan beliau menyarankan saya untuk membuat surat keterangan dari lurah tempat saya berdomisili. Namun saya membaca beberapa artikel di internet, kalau surat keterangan dari lurah hanya berlaku bagi yg mengurus kesalahan nama dan tgl lahir saja, sedangkan kesalahan alamat tidak bisa. Maka itu saya takut, apakah bisa saya membawa surat pernyataan lurah yg menjelaskan alamat ktp dan kk saya? Karena tiket pesawat dan hotel sudah sempat dipesan dosen saya (dalam rangka study tour) dan hari keberangkatan tepat seminggu lagi. Apakah bisa paspor saya dikeluarkan pihak kantor imigrasi?

    • hi Nico, kalau saya sih sebaiknya menuruti saran dari petugas saja. karena kantor imigrasi biasanya juga nggak mau tahu alasan kenapa beda alamat, yang penting harus sama. kalau nanti masih berkendala juga, bisa dijelaskan bahwa tiket sudau dipesan utk study tour

  8. Mas mau nanya saya mau bikin/perpanjang paspor, Paspor yang lama JAKARTA sekarang KTP saya BOGOR.. apakah saya masih bisa bikin di Jakarta dengan KK dan KTP BOGOR.
    Terimakasih sebelumnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s